Posted by: menengah3na | Julai 7, 2008

Dhabitha ermalina – Karangan

Dhabitha ermalina S.B. 3B1

(SOALAN 2)

 

Saya dibuat oleh kertas.Hasilnya dari pokok-pokok yang telah ditebang.Saya baru sahaja dicetak dan selepas itu dihantar ke kedai runcit yang dimiliki oleh seorang lelaki india.Saya adalah senaskhah akhbar.

“Keting.keting.” bunyi lonceng kedai itu bunyi.

“Ade seorang pelanggan,ape agaknnya yang akan dia beli?”bisik hati saya.Tiba-tiba saya terasa tangan yang amat kasar mengangkat saya dan letak saya di kounter kedai runcit itu.Saya dibeli oleh seorang lelaki kacak dan berpakaian kemeja.Dia mengeluarkan wangnya dan bayar pemilik kedai runcit itu.Saya mengucap selamat tinggal ke kawan-kawan saya yang lain itu.

Lelaki itu berjalan kaki ke stesen bas dengan saya dipinggan di tangan kanannya.Dia membuka saya dan baca berita-berita yang dicetak di badan saya ini. Sebuah bas telah berhenti di stesen bas itu dan lelaki itu menaiki ia tetapi dia hanya tinggalkan saya di bangku stesan bas itu.Saya amat sedih apabila dia membiarkan saya kesendirian.

Saya ditinggalkan disitu selama satu jam tanpa sesiap-siap pun mengambil saya.“Ish,kotornya tempat ini.”seorang nenek tua itu bercakap.Dia mengangkat saya dan kebas tempat bangku kotor itu.Dan sekali lagi saya ditinggalkkan.Tidak lama kemudian,seorang pelajar sekolah mengambil dan baca saya.Saya tahu yang dia akan tinggalkan saya seperti orang-orang yang lain itu,tetapi dia letakkan saya kedalam beg kanvasnya dan menaiki bas yang dia tunggukkan.

“wuuhuu!!!”, saya berasa amat gembira.Pemuda ini berhati yang baik.Dia telah menyelamatkan saya.Apa agaknya yang akan dibuat saya?

Apabila pemuda itu sampai ke rumahnya,dia masuk ke bilik belajarnya.Dia meletakkan begnya itu dan keluarkan saya.Dia mencampai gunting yang diletak di mejannya itu dan mulai gunting saya.Selepas itu,pemuda itu mengambil pelekat dan lekatkan saya ke buku yang amat buruk sekali.“Ohhh,lupannya dia hendak menghiasi bukunya itu dengan menggunakkan saya…”bisik hati saya.

Baik sekali pemuda itu,saya sudah dilahirkan semula.Sebelum saya hanya senaskah akhbar,sekarang saya lebih lawa dan amat canggih.Saya adalah hiasan kepada buku pemuda itu.Dia telah berubahkan saya dan membuat saya berasa amat jelita.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: