Posted by: menengah3na | Ogos 27, 2008

Cerpen mengenai ‘Pak Belalang’ dari Nadirah & Ain

          ‘Aini, angkat kain hujan, jemuran dah turun!’Jeritan Do didengar Bawang Merah. ‘Pakcik, terbaliklah pakcik cakap!’ Sambung Si Merah, anak saudara Do. Aini adalah seorang pembantu rumah di kampung Do.

           ‘Abih, macam mana? Sudahlah budak-budak ni… Ada-ada sajalah!’ kata Do kepada Merah.

             Tiba-tiba, datang seorarang pemuda memakai keris Melayu menuju ke kampung Do. ‘Alamak! Pak Belalanglah, Merah! Cepat kau masuk ke kamar bersama Aini serta berdandan untuk memikat hati Raja Kampung Dusun ini. Lekas!’Do meneriak. Kampung Dusun terletak tidak jauh dari kampung Do.

             ‘Masuk, Pak. Sebentar lagi saya memanggil anka saudara saya yang tercantik ke mari, ya. Merahh!! Mari sini gadis cantik.’ Menyambung Si Do.

              Terperanjat amat Do melihat wajah tampan Si Marah itu. Eee… Kamu panggil ini cantik, ya… Tidak, saya tidak setuju meminang anka itu.’ ‘Jom, kita pergi ke kampung lain, menteri.’ ‘Mari.’ Sambung menteri itu.

               Setibanya Pak Belalang mula melangkah kampung Do, matanya tertarik dengan seorang gadis yang bernamanya Aini.

                ‘Menteri, bawa gadis itu kemari. Saya mahu meminangnya.’ Pak Belalang berkata. Cemburu dilihat Si Merah yang sedih di sana.

       

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: